Kajian & Analisis Piala Dunia 2018

Analisis: Korea Selatan bawa pulang tiga mata dan air mata skuad Jerman

Sumpahan Piala Dunia?

Selepas Perancis (2002), Itali (2010) dan Sepanyol (2014), nampaknya giliran Jerman pula terkena sumpahan juara bertahan Piala Dunia yang terkeluar di peringkat kumpulan. Ketumpulan dan kehambaran Jerman dihukum oleh Korea Selatan yang beraksi dengan semangat yang cukup tinggi malam ini.

Penjaga gol Korea Selatan, Jo Hyeonwoo menjadi wira apabila beberapa kali menyelamatkan keadaan. Gol Kim Youngwon dan Son Heongmin memusnahkan impian untuk Jerman untuk layak ke peringkat seterusnya. Ini analisis mengenai perlawanan Korea Selatan-Jerman.

Korea lawan untuk kehormatan

Dalam perlawanan pertama mereka, mereka beraksi terlalu 'defensive'. Perlawanan kedua, ketika mereka mula mahu menyerang, ianya sudah terlambat. Jadi, bagi perlawanan ini, Korea tidak lagi terbeban dengan apa-apa ekspektasi. Mereka boleh bermain bebas tanpa terikat dengan keputusan. Jadi, mereka mengambil pendekatan menyerang. Dua penyerang di bahagian depan dengan bintang Tottenham, Son Heung Min dan Koo Jacheol. Dua pemain tengah akan cuba menekan Toni Kroos daripada mengawal permainan. Ini dibuktikan dengan setiap tekanan dan terjahan. Mereka bertahan dengan baik sepanjang perlawanan dan setiap kali mendapat peluang membuat serangan balas pantas, mereka merisaukan pertahanan Jerman.

Joachim Loew sekali lagi rombak kesebelasan utama

Tiada Muller dan tiada Draxler untuk perlawanan ini. Bintang muda Schalke, Leon Goretzka membuat penampilan pertamanya di Piala Dunia. Goretzka biarpun diletak di sebelah kanan, tetapi dia akan banyak membantu bahagian tengah. Khedira, Ozil, Goretzka dan Reus pasti akan banyak bertukar tempat dengan Kimmich dan Hector akan membantu menyerang di bahagian sayap. Ekoran kad merah yang diterima Jerome Boateng, Niklas Sule bergandingan dengan Mats Hummels. Formasi dan pemilihan taktikal ini benar-benar akan menghantui mereka. Apa logik Loew menukar pemain yang telah beraksi baik menentang Sweden? Pemain beraksi bagaikan tiada motivasi dan sangat-sangat perlahan.

 

Terlalu teratur, jadi hambar

Kita tau Jerman bermain dengan teratur dan tidak mahu mensia-siakan setiap kali mendapat bola, tetapi adakalanya keteraturan itu merencatkan serangan mereka sendiri. Serangan Jerman di separuh masa pertama begitu hambar dengan terlalu banyak hantaran dilakukan. Tiada pemain yang mahu mengambil risiko dan mencuba rembatan dari jauh, atau serangan pantas yang pantas kerana setiap serangan terlalu teratur. Ada kalanya ia terlalu lambat dan memberikan peluang kepada pemain Korea untuk kembali turun bertahan. Pemain yang banyak memberi ancaman adalah Jonas Hector, seorang pemain bek yang banyak kali berada di dalam kotak penalti.

Korea Selatan bagai bermain dengan 11 Son

Bermain tanpa tekanan bagaikan memberi motivasi lebih kepada pemain Korea Selatan. Mereka tidak lagi takut dan memberikan tekanan pantas setiap kali pemain Jerman mendapat bola. Mereka tahu mereka tidak akan dapat banyak peluang, tetapi setiap kali mereka dapat menyerang, mereka dapat membuat rembatan dan mencuba Manuel Neuer di gawang gol.Penjaga gol, Jo Hyeonwoo layak dianugerahkan pemain terbaik perlawanan.Semua pemain bermain dengan semangat yang sama seperti Son Heungmin. Hasilnya, mereka berjaya menjaringkan dua gol yang meranapkan impian Jerman.Kalaulah mereka bermain begini dari perlawanan pertama lagi.

Apa sudah jadi dengan Jerman?

Sepanyol, Itali dan Perancis sudah terkena, kini giliran Jerman pula menjadi juara bertahan yang tersingkir awal. Apa sebenarnya yang berlaku? Satu perkara yang agak aneh adalah pertukaran kesebelasan utama dalam ketiga-tiga perlawanan oleh Joachim Loew. Mungkin ada yang terpaksa dilakukan kerana penggantungan dan kecederaan, tetapi melihat bagaimana Loew memenuhkan kesebelasan utama dengan pemain tengah adalah agak aneh. Pemain-pemain juga kelihatan tidak bermaya dan terlalu perlahan. Setiap serangan tidak cukup tajam. Tiada pemimpin dalam pasukan untuk menaikkan semangat rakan sepasukan. Adakah kesilapan terbesar Loew adalah meninggalkan Leroy Sane yang sedang berada dalam prestasi terbaiknya dan baru memenangi Kejuaraan Liga Inggeris bersama Manchester City? Pemilihan Neuer sebagai penjaga gol utama juga boleh dipertikai kerana dia tidak banyak beraksi bersama Bayern Munich kerana tercedera.Mungkin lebih baik jika Loew menurunkan skuad Piala Konfederasi yang lebih 'lapar' dan bermotivasi.