Liga Perdana Berita

Cristiano Ronaldo dan Paul Pogba adalah peluang untuk Ralf Rangnick membuktikan nilainya kepada Man United

Rangnick dibawa masuk menggantikan Ole Gunnar Solskjaer dan membuat beberapa keputusan yang dingin dan sukar di Man Utd.

Ralf Rangnick sepatutnya berbeza. Pelantikannya sepatutnya menandakan era baru.

Tetapi setakat ini di Manchester United di bawah kendalian Jerman, nampaknya sedikit yang berubah sejak zaman Ole Gunnar Solskjaer. Rangnick bergelut untuk mempengaruhi prestasi, persembahan taktikal United masih ketinggalan jauh di belakang pesaing mereka dan belum ada ketibaan Januari untuk menaikkan mood.

Malah 4-2-3-1 Solskjaer telah kembali. Begitu banyak untuk ‘hancurkan Ralf’.

Jika keputusan seri 2-2 petang Sabtu di Aston Villa sepatutnya mewakili kemajuan, maka ia adalah petanda yang pasti bahawa keadaan tidak berfungsi. United tidak sepatutnya meraikan kejayaan tergelincir 2-0, walaupun prestasinya sedikit lebih baik daripada beberapa minggu kebelakangan ini.

Berita positif minggu ini dikatakan datang dalam bentuk kembalinya Paul Pogba ke latihan bersama Cristiano Ronaldo dan prospek pasangan itu bergabung dalam pasukan Rangnick.

Ronaldo terlepas kedua-dua perlawanan menentang Villa pada minggu lalu dengan sedikit masalah pinggul, manakala Pogba masih belum bermain di bawah kendalian Rangnick kerana masalah paha yang berpanjangan. Rangnick ditanya mengenai kedua-dua pemain dalam sidang akhbar terbarunya sebelum pertembungan malam Rabu dengan Brentford.

Mengenai Ronaldo, dia ditanya soalan yang sama semua tiga pengurus United (termasuk penjaga sementara Michael Carrick) telah ditanya, satu cara atau yang lain musim ini. Adakah United perlu membina Ronaldo?

“Seorang tidak mengecualikan yang lain, sudah tentu,” kata Rangnick. “Apa yang telah dia lakukan dalam kariernya setakat ini adalah menakjubkan. 800 gol dalam perlawanan kompetitif, tiada siapa yang mencapainya sebelum ini dalam 80 atau 100 tahun lalu dan ini menunjukkan jenis pemain dia — jenis pemain yang luar biasa dia.

“Dia tidak dapat bermain dalam dua perlawanan terakhir, dia berlatih semalam dan mungkin akan berlatih hari ini lagi dan kemudian kita perlu melihat sama ada dia pilihan untuk Brentford. Walaupun dengan Ronaldo yang cemerlang, kita bercakap tentang sukan berpasukan dalam salah satu daripadanya. liga paling kompetitif di dunia dan dia tidak boleh melakukan sesuatu sendiri. Kami hanya boleh memperbaiki dan menjadi lebih baik sebagai satu pasukan dan dia adalah salah seorang ahli penting dalam pasukan.”

Bahagian kedua jawapan Rangnick terasa seperti bahagian yang lebih penting. United bermain lebih seperti sebuah pasukan pada separuh masa pertama di Villa pada hari Sabtu, tanpa Ronaldo, dan bermain jauh lebih baik dalam dua perlawanan Villa tersebut (dengan Edinson Cavani sebagai pemain No.9 tunggal) berbanding dengan Ronaldo dalam pasukan menentang Newcastle dan Serigala kedua-dua belah Tahun Baru.

Menyebut rekod gol Ronaldo hari ini adalah seperti menyebut berapa banyak serangan Pele atau Gerd Muller yang dirompak dalam karier mereka. Sangat sesuai untuk United bersandar pada pencapaian sejarah, dengan sebahagian besar gol Ronaldo tidak dijaringkan dalam baju merah terkenal itu.
Rasanya sama relevan dengan menyebut kemampuan Pogba dan berpura-pura pemain Perancis itu mempunyai masa depan yang berdaya maju di Old Trafford, seperti yang dilakukan Rangnick dalam sidang akhbarnya.

Ditanya mengenai kembalinya Pogba ke latihan, menjelang kemungkinan kembalinya awal Februari, Rangnick berkata: “Apa yang anda boleh lihat dari hari pertama dalam latihan semalam, dia hadir, dia hadir secara fizikal, dia hadir dari segi mental, apa yang saya lihat dalam latihan semalam ialah sangat menjanjikan untuk masa depan dan saya tidak sabar untuk mendapatkannya dalam masa dua minggu selepas rehat antarabangsa.”

Mungkin, dalam jangka pendek, Ronaldo dan Pogba akan bergabung untuk memecat United ke arah keputusan yang lebih baik. Mungkin mereka juga boleh melonjakkan mereka ke penamat empat teratas yang amat diperlukan, yang kini merupakan hasil realistik terbaik untuk musim yang agak buruk.

Tetapi Rangnick dibawa masuk sebagai pengurus sementara untuk membawa perubahan di Old Trafford.
Dan bergantung pada kecemerlangan individu yang mungkin (atau tidak) dihasilkan oleh Ronaldo dan Pogba rasanya tidak sesuai dengan falsafah Rangnick.

Dia mempunyai kebijaksanaan taktikal yang serius, dia mahir dalam pasaran perpindahan, reputasinya untuk membina semula kelab dari atas ke bawah sangat mengagumkan. Kini Rangnick mesti membuktikan kepada United bahawa dia boleh membawa perubahan holistik di kelab itu, walaupun ia bermakna berpindah daripada individu yang terkenal seperti Ronaldo dan Pogba.

Liverpool dan Manchester City telah menarik perhatian bola sepak Inggeris dalam beberapa tahun kebelakangan ini dengan meletakkan pasukan, dan kelab itu, di bahagian atas senarai keutamaan. Sudah tiba masanya untuk United melakukan perkara yang sama.