Sukan SEA

Kenapa Thailand sentiasa digelar king of Asean?

Kenapa Thailand sentiasa menguasai Asean sepanjang edisi?

Untuk Sukan Sea sahaja mereka sudah menjuarai 7 kali dari 9 edisi dalam peringkat umur bawah 22/23 tahun. Bekas pertahanan kiri Kelantan dan Malaysia Salim Mahmud memberi sedikit pandangan berbeza.

Apabila melihat pasukan Thailand, pemainnya dan taktikalnya ia sebenarnya tidak terlalu jauh dengan Malaysia. Bagaimana mereka berlari, menghantar bola, menahan bola, merembat, menanduk, menyerang atau bertahan ia pun tidak terlalu berbeza dengan pemain Malaysia.

“Apa yang berbeza adalah faktor dalaman terutamanya mental”

Thailand sentiasa merasakan mereka sudah menjadi yang terbaik di rantau Asean, mereka sentiasa meletakan mental mereka pada peringkat Asia. Jika dilihat kenapa Worawut dan Sithichok begitu berlagak dalam kenyataan akhbar, itu mungkin proses mereka untuk terus percaya kepada diri mereka tiada masalah untuk cabaran peringkat Asean. Juga mungkin mereka mahu mengekalkan kepercayaan, mereka sudah bertaraf Asia.

 

“Kekuatan mental datang selepas fizikal mencapai kecergasan terbaik”

Untuk isu kecergasan umum mengetahui Malaysia ada masalah. Kecergasan pemain malaysia kebiasaan menurun pada setiap peringkat umur. Pada peringkat bawah umur 16/17 tahun, tahap kecergasan pemain Malaysia boleh dikatakan setanding dengan pasukan lawan tidak kira lawan dari eropah atau latin sekalipun.

Memasuki kelompok b19 kecergasan pemain itu masih baik. Apabila memasuki b22/23 ada sesetengah sudah tidak mampu mendapatkan kecergasan perlawanan. Dan pada akhirnya memasuki peringkat senior, pemain Malaysia sudah tidak mencapai kecergasan perlawanan antarabangsa yang sepatutnya.

“Untuk perlawanan semalam boleh dilihat bagaimana kekuatan mental pemain Thailand menguruskan pendahuluan 1-0 selama 50 minit dengan baik dalam permainan sederhana”

Apabila tahap kecergasan sudah jauh lebih rendah dari pasukan lawan. Tahap kekuatan mental akan terjejas. Kita boleh melihat beberapa atlet Malaysia yang bertaraf dunia seperti dalam sukan berbasikal, badminton, skuash seperti Azizul, Nicol atau Lee Chong Wei satu ketika dahulu.

Selain ilmu tentang sukan itu tahap mental atlet bertaraf dunia berada pada kelas tersendiri dan kecergasan luar biasa. Kiatisuk dan Worrawut tidaklah menjadi yang terbaik sebagai pemain import di Malaysia satu masa dahulu.

Tetapi bagi perspektif Thailand 2 individu ini sudah pasti yang terbaik bagi mereka kerana berjaya mencapai status pemain import di negara lain. Dan kedua-duanya terlibat untuk membantu memberikan pengalaman tertinggi mereka kepada pemain muda.

“Malaysia ada pemain yang baik, cuma faktor dalaman terus menghantui”