K-League Berita

Stadium kosong? Bukan masalah, isi dengan boneka ‘seks’ seperti yang dilakukan FC Seoul di K-League!

Apakah perkataan itu tentang keperluan yang menjadi ibu penemuan?

Baiklah, nampaknya ungkapan ini pasti digunakan dengan baik semasa cahaya pandemik coronavirus yang kejam dan tanpa kompromi keras menyinari nyawa semua orang di seluruh dunia.

Kelab K-League FC Seoul, dalam usaha yang meringankan hati, walaupun mungkin terlalu acuh tak acuh, berusaha meningkatkan suasana di stadium tanpa penonton dengan mematuhi protokol kesihatan yang ketat, telah menggunakan patung manekin untuk mengisi bahagian-bahagian stadium yang kosong di dalam pertandingan paling baru mereka.

Sayangnya apa yang seharusnya telah bekerja dengan cemerlang sebagai taktik inovatif untuk menyuntikkan suasana heboh dan riang ke persekitaran stadium telah gagal kerana patung manekin sebenarnya adalah boneka ‘seks’ komersial!

Kelab K-League FC Seoul mengatakan bahawa boneka, yang telah diperkokoh di sekitar berdiri sekarang tidak terhad kepada penyokong sebagai pengganti peminat, telah diperintahkan secara tidak sengaja setelah kononnya “salah faham” dengan pembekal.

Pada awal bulan, Liga K telah menimbulkan banyak kegembiraan kerana ia menjadi liga bola sepak utama pertama yang secara rasmi menyambung semula perlawanan sejak penularan wabak, dengan permainan pembukaan musim ini ditonton oleh peminat di seluruh dunia yang kelaparan bola sepak secara langsung.

Tetapi percubaan FC Seoul untuk membawa beberapa unsur kegembiraan dan realisme pada perlawanan hari Ahad menentang Gwangju FC menjadi bumerang setelah beberapa pengguna media sosial yang berwaspada menyedari bahawa patung manekin itu sebenarnya boneka seks dengan beberapa menunjukkan bahawa beberapa boneka seks ini angkat poster dengan nama dari live stream popular BJ Chaero, yang seharusnya menjadi inspirasi fizikal untuk reka bentuk anak patung itu – menurut laman web Koreaboo.

Kelab itu dengan tergesa-gesa mengeluarkan kenyataan yang mengatakan bahawa ia adalah mangsa salah faham dan memang tidak bersalah, dan menegaskan pihaknya telah memeriksa dengan pembekal dan menerima jaminan bahawa boneka tersebut tidak bertujuan untuk penggunaan dan eksploitasi seksual.

Gambar-gambar yang diambil di stadium yang hampir kosong menunjukkan kira-kira 10 anak patung yang tersebar di antara tempat duduk di hadapan potongan kadbod ukuran pemain pemain.

“Kami ingin meminta maaf kepada para peminat,” kata FC Seoul dalam kenyataan mereka di Instagram. “Kami sangat menyesal.”

“Tujuan kami adalah untuk melakukan sesuatu yang ringan di masa-masa sukar ini. Kami akan berfikir keras tentang apa yang perlu kami lakukan untuk memastikan perkara seperti ini tidak akan berulang lagi. ”

Senang juga difahami bahawa beberapa pengguna media sosial ragu-ragu dengan permintaan maaf itu dan tidak yakin dengan penjelasan tersebut.

“Pasti ada banyak orang yang terlibat dalam mendapatkan persetujuan, pengiriman, pakaian, dan tempat meletakkan patung manekin,” kata Koreaboo. “Dalam proses itu, tidak ada yang berfikir untuk mempertanyakan visual manekin ini?”

Dengan pangkalan peminat luar negara yang berkembang pesat sekarang mengikuti pertandingan Liga-K, laman web The Sports Seoul mengatakan bahawa, “Ada kebimbangan ini akan menimbulkan kemaluan antarabangsa.”

Oh lah, baik sengaja atau tidak, sebagai gimik promosi yang memang inovatif, anda pasti harus memberi penghargaan kepada badan pemikir pemasaran kelab kerana telah melakukan aksi ini untuk menghidupkan perlawanan bola sepak tanpa peminat di stadium!